Rosidah, TKW Berprestasi di Luar Negeri Dari Indramayu

Monday, April 24, 2017
Rosidah TKW yang juga penulis buku (Sumber Facebook Bunga Mawar)

Namanya mungkin belum banyak yang kenal, apalagi dia berada di luar negeri sebagai Tenaga Kerja Wanita di Hongkong. Tapi jangan disangka dia merupakan salah satu TKW berprestasi dari Indramayu yang bekerja di luar negeri. 


Dia adalah Rosidah, wanita kelahiran Indramayu 16 Desember 1991, anak dari bapak Musa dari Cirebon dan Ibunya Dariyah dari Indramayu. Saat usianya sembilan tahun dan adiknya berusia lima tahun bapak sudah dipanggil Sang Pencipta. Pada saat itu dia masih duduk dibangku kelas 4 SD, dan ibunya memboyong dia dan adiknya ke Indramayu. 


Waktu bapaknya masih hidup mereka serba kecukupan, namun setelah bapaknya meninggal semuanya berubah total dan ibunya yang harus menafkahi dia dan adik dia. Meskipun ibu menikah lagi, tetapi tetap saja ekonomi keluarganya tidak mencukupi dan dia pun meminta izin keluarga untuk tidak melanjutkan sekolah setelah lulus SD. 

Namun demikian, Rosidah tidak berhenti untuk terus belajar dan belajar lagi. Dia suka membaca dan menggambar, dan tidak pernah terpikir olehnya menjadi seorang penulis. Hingga pada akhirnya setelah dia bekerja di Jakarta selama 3 tahun di daerah Mampang, dia terpikir untuk pergi keluar negeri waktu itu umurnya masih berusia 16 tahun dan pemikirannya sudah memikirkan masa depan. 

Pada umur 16 tahun itu dia mulai mencintai dunia tulis menulis, waktu itu dia bekerja di Singapura. Namun, waktu itu dia belum mengenal tentang dunia dunia sastra dan sebagainya. Dia suka mengarang cerita, bahkan perjalanan hidup dia pun dia tulis dalam sebuah diary. Dia pun tidak paham apa itu sosial media, baru menggunakan facebook pada tahun 2011 itu pun saat dia bekerja di Hong kong dan masih bingung menggunakannya. 
Buku Mysterious Traveling karya Rosidah dan kawan-kawan (Gambar Facebook Bunga Mawar)

Baru pada tahun 2014 dia mencoba mendalami dunia literasi dengan teman-teman Komunitas Penulis Kreatif yang didirikan oleh Bapak Jumary Kohar dan Bapak Adrie Noor, dari beliaulah akhirnya berdiri Komunitas Penulis Kreatif Hong kong. 

Sebanarnya dia tidak percaya diri menjadi penulis, karena dia hanya lulusan SD. Namun, gurunya yang bernama Pak Adrie selalu memberi semangat bahwa menjadi seorang penulis tidak harus lulusan perguruan tinggi atau memiliki ijazah jurusan sastra. 

Pada saat itu dia memberanikan diri dan mulai percaya diri untuk tampil di depan publik, meskipun dia masih baru dalam dunia literasi dia tetapi sudah mengikuti ajang kepenulisan di Hong kong dan hasilnya menggembirakan Rosidah mendapat peringkat ke-10. 

Pada tahun yang sama pula, cerpen "Dia Mantanku" berhasil memenangkah penghargaan sebagai view terbanyak di Blog KPKers, dia tidak percaya bahwa tulisannya bisa mengalahkan penulis lainnya. Karena dia sadar siapa dirinya dan siapa lawan dia. Pada tahun 2015, cerpen dia yang berjudul "Sebiji Kurma" bahkan masuk peringkat ke-3. 

Rosidah sebenarnya malu bersanding dengan penulis papan atas yang ada di Hong kong. Dia selalu menutup diri, karena teman-temannya itu semua anak kuliahan di Hong kong. Tapi dia tidak menyalahkan siapa pun tentang identitasnya, ketika orang bertanya pendidikan dia jawab apa adanya.  
Masih pada tahun yang sama karyanya yang berjudul "Nyai Ronggeng" terpilih dan masuk 9 besar dalam lomba yang diadakan oleh Penerbit Dinda dan pada akhir tahun karyanya yang berupa cerpen lolos seleksi dengan judul "Ummi Guru Ngajiku" masuk lima besar. 

Dunia literasi di Hong kong itu sangatlah dihargai, sepertinya hanya dia yang lulusan SD berani terjun menggelutinya. Kerena kebanyakan tidak menyukai, tapi tidak dengan dia. Pada tahun 2016 dia mencoba untuk mengirim karya ke Bilik Sastra The Voice Of Indonesia. 

Bilik Sastra di Voice of Indonesia 
Dia tahu lawannya adalah mereka yang kuliahnya di luar negeri semua seperti, Turki, Taiwan, Hong kong. Hanya dirinya yang lulusan SD, dan dia hanya berusaha dan berpasrah diri. Jika karyanya bisa masuk ke Bilik Sastra adalah sebuah kesempatan untuk dia memotivasi siapa pun, bahwa untuk menjadi seorang penulis tidak harus mempunyai pendidikan tinggi. Tapi, jika tidak masuk berarti dia harus belajar lagi. 

Masih di tahun yang sama, dia mengikuti lomba blogger. Pesertanya yang ikut lomba adalah mayoritas para legenda sastrawati yang ada di Hong kong dan ada juga jurnalis mengikuti lomba blogger yang diadakan oleh Pak Johanes Arifin Wijaya di Galery Bank BNI Hong kong. 

Sebenarnya Rosidah takut untuk mengikuti lomba tersebut, tapi dia mencoba dan akhirnya tulisan yang berjudul "Ego Dan Masa Depan" masuk tiga besar. Semua orang bertanya-tanya, siapa itu Rosidah?. Mereka tidak tahu siapa dan tidak ada yang tahu dirinya. 

Walaupun dia jarang memposting tulisannya. Tetapi dia tiba-tiba menerbitkan buku antologi bersama teman komunitas yang berjudul "Misterios Traveling" dan sudah dicetak 3 kali, Alhamdulillah dan pada tahun ini 2017 dia tidak menyangka dan tidak menduga, karya dia yang berjudul "Biarkan Dia Bernapas" masuk dalam Bilik Sastra, seperti diungkap kepada Blogger Mangga. 

Setiap penulis di luar negeri mengharapkan karyanya bisa masuk ke Bilik Sastra, begitupun dirinya. Dia mengakui selalu ada rasa takut bersanding dengan mereka. Karena dia harus berdiri sejajar dengan penulis yang sudah berpengalaman dalam dunia literasi. 

Ini baru tahap awal, dia harus dan melalui proses vote dan tahap selanjutnya. Dia harap warga Indramayu berkenan mendukung dia dan mendoakan agar bisa melalui proses tahap selanjutnya. Pesan Rosidah kepada Blogger Mangga, “jangan pernah berhenti berharap we don't know what happen in the future, keep praying and trust to Allah. Believe me, you can do it”.

14 komentar for Rosidah, TKW Berprestasi di Luar Negeri Dari Indramayu :

  1. Ini baru keren, menjadi TKW ternyata tidak menghentikan langkahnya untuk tetap kreatif. Salut banget... :-)

    ReplyDelete
  2. The Best.. Semangat berprestasi ya mbk ��

    ReplyDelete
  3. Dengan bakat yang kuat dengan kemauan yang tinggi dengan keyakinan yang dahsyat dan dengan kepercayaan kepada Tuhannya yang tak tertandngi, maka pada saatnya akan terwujud apa yang dicita-citakan.

    ReplyDelete
  4. Bangga menjadi org indramayu. Bangga menjadi SATU indonesia.

    ReplyDelete
  5. Kita orang indramayu seneng banget plus bangga pisan ning mba

    ReplyDelete
  6. Reang wong dermayu seneng pisan ning mba sing bisa ngangkat nama Indramayu.... Semangat mbk lanjutnya pretasie.....

    ReplyDelete
  7. Sesama warga Indramayu, I proud of you. Sesama anak Indonesia, we love you...

    ReplyDelete
  8. kayau selalu my dearest friend, :*

    ReplyDelete
  9. Hebat mbak Rosidah! Menulis itu mudah, tetapi tidak semua orang bisa.

    ReplyDelete
  10. Hebat mbak Rosidah! Menulis itu mudah, tetapi tidak semua orang bisa.

    ReplyDelete
  11. Sesama orang indramayu, saya salut mbak..banyak kabar miring tkw indonesia di luar negri, kelakuanya bikin malu,mbk bs membuktikan mbak bs berprestasi mantap maju terus mbak..

    ReplyDelete
  12. Horee..kesuwun mbk..ngarumaken dremayu karo prestasi...maju terus mbak..

    ReplyDelete